wallpaper

20160604

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 67

Bab 67

Durrah membelek dirinya dihadapan cermin. Jubah moden pemberian Johan tersarung indah membaluti badannya. Badannya kelihatan sedikit gebu dengan potongan baju tersebut. Tangannya masih lagi terkial-kial menarik zip di belakang badan.

“Susah pula nak zip baju ni. Kalau zip depan macam pesen sekarang ni kan senang”. Durrah bersungut sendiri. Menurut emak Salmah, ini baju jenis ‘baju cik abang tolong’ justeru itu dia sememangnya memerlukan orang tolong….

Matanya masih lagi memandang cermin. Didalam hati dia memuji kecantikan plastic yang dia miliki. Apa tidaknya, wajahnya yang asli telah diubah oleh Rita dengan mekap yang tebal seinci.

“Kau ni cantik tapi malas nak berhias, membazir aje usia muda. Kecantikan bukan hanya untuk tontonan oranng lain tapi untuk diri sendiri. Bila kita cantik, kita akan lebih berkeyakinan dan kita akan berasa lebih gembira dan hebat”. Bebel Rita.

“Hai..” Durrah berpaling bila menyedari ada seseorang memasuki biliknya. Tidak sempat untuk dia menghalang, tangan Johan sudah pun mendarat di belakang badannya dan menarik zip tersebut ke atas.

“Abang saja beli baju ni sebab nak tolong Arrah. Kan dulu Arrah kata baju macam ni ‘baju cik abang tolong’…” Sebuah kucupan singgah di tengkok Durrah. Durrah

20160505

e- novel KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 66



Bab 66

Dalam marah, siap juga lauk untuk makan tengahari. Ayam masak asam pedas. Marah punya pasal, dia buat kau kau punya pedas biar terbakar lidah Johan. Marahnya pada suaminya masih lagi belum reda.

“Sedapnya bau….”. Johan masuk ke dapur sambil mengendong Juddin. Juddin tak senang duduk dalam gendongan ayahnya.

“Wow ada asam pedas ayamlah Juddin…kat sini jarang dapat ayam masak pedas, kalau ada pun entah apa-apa rasanya”. Puji Johan. Dia mengambil sudu lalu dihirupnya kuah tersebut. Durrah hanya memerhatikan sahaja lagak Johan.

‘Sekejap lagi terbakau lidah

20160312

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 65



Bab 65

Hubungan Durrah dengan Johan masih lagi dalam delima. Masih lagi perlu diperbaiki dari perbagai sudut. Adakalanya Johan hanya singgah sebentar untuk melihatanak dan isterinya kesibukan Johan mengalahkan Menteri Kabinet.

Perlahan Durrah membuka pintu rumah. Semenjak dia lari dari rumah ini, baru hari ini dia menjejakkan kakinya semula disini. Itu pun kerana terpaksa. Kalau tak dek ugutan dari Johan, mungkin hingga ke hari ini dia masih lagi belum berada disini.

“Kita sudah pulang…..”. meleret laret suara bibik sambil mengendong Juddin. Kaki Juddin terketik-ketik dalam gendongan lagaknya bagaikan senang hati bila berada dirumah sendiri.
Bik ke biliknya bersama dengan Juddin. Durrah melangkahkan kakinya ke bilik utama mereka. Perlahan pintu dibuka. Pintu itu tidak berkunci.

20160130

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 64


Bab  64

Durrah hanya mendiamkan diri sambil memangku Juddin. Johan focus dengan pemanduan. Sekali-sekala tangannya meraba kaki Juddin yang terketik-ketik. Sesekali juga tangannya singgah ke jarijemari isterinya.

Durrah diam lagi. sebenarnya dia tidak begitu selesa bila Johan mengulit jari-jemarinya kerana dia rasakan jari-jemari Johan lebih lembut dari jarinya.dia malu!

“Tak ada kerja lain nak buat ek?”. Marah durrah. Johan hanya ketawa melihat reaksi isterinya. Mata yang kuyu itu sudah membulat bak bulan purnama. Johan akui yang jari-jemari Durrah tidak selembut jari-jemari Azreen. Jari-jemari Azreen halus dan lembut kerana ia sangat menitik beratkan tentang penjagaan dirinya dari hujung rambut sampai ke hujung kaki sehinggakan jari yang cantik itu tidak pernah membuatkan suaminya secawan kopi apatahlagi memasak didapur.

Apalah gunanya jari yang cantik itu jika ianya tidak mendatangkan

20160117

e-novel - KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 63


Bab 63

Durrah mengeluarkan barang-barang dari dalam plastic ke atas meja. Satu persatu barang-barang dapur dan barang mandian dibeleknya.

“Banyak barang kau beli?”. Tiba-tiba Rita menyapanya dari belakang. Tangannya turut membelek barangan yang berada di atas meja.

“Habis tu, nak masak satu apa pun tak ada”. Jawab Durrah selamba.

“Aku makan seorang, malas nak masak. Lebih senang dan jimat makan kat luar. Jimat wang dan masa. Kau pun tahu aku kan sibuk. Bagus juga kau ada, boleh jadi teman aku kat rumah ni, kalau tak tinggal aku sorang aje. Boring betul”. Kata Rita.

“Apalah kau ni, sekali sekala kenalah bagi makan suami hasil dari air tanagn kita. Suami kau tak marah ke aku tinggal lama kat sini?”. Bimbang juga di hati Durrah jika suami Rita tidak suka dia tinggal disisni. Entah kemana dia nak pergi lagi.

“Tak adalah. Wah, kau ni jadi duta barangan Faizah ke apa? Semua barangan Faizah kau beli, beras, kicap, tepung, sos, bihun, rempah ratus”. Ejek Rita, dia membelek barangan dapur keluaran syarikat Faizah. Yang dia tahu hanya beras dan rempah ratus sahaja, tak tahu pula ada barangan lain.

“Kalau kita tak sokong barangan dan keluaran orang kita, siapa lagi nak sokong?. Nak harapkan bangsa lain? Sorylah….paling senang kita tengok kat