wallpaper

20161029

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 68

Bab 68

Durrah melabuhkan punggungnya di sofa, matanya terpandang pada satu botol yang cantik diatas meja disebelahnya.

“Al-Jawla….” Durrah ketawa

‘Macam jawelah pulok…’. Tangannya membelek-belek botol tersebut sambil dia membaca apa yang tertera di sekeliling botol itu.

Mencegah dan merawat
#          Sakit lutut dan Tumit
#          Kebas kaki dan tangan
#          Lemah kaki dan tangan
#          Gout
#          Sakit belakang
#          sakit tengkuk
#          Sakitr bahu
#          Sengal badan/ kepenatan
#          Kelesuan
#          Tidur tidak nyenyak
#          Strok
#          Parkinson
#          sakit sendi

“Wah banyaknya sakit dia boleh rawat…”. Durrah mengomel sendirian.

“Apa yang kau ngomel tu”. Tiba-tiba suara Rita menyapa.

“Ni ha ubat ni. Ubat apa ni?” Durrah menunjukkan botol tersebut kepada Rita.

“Itu bukan ubat, itu makanan tambahan dari buah-buahan, boleh merawat berbangai penyakit, kalau tak ada penyakit, kita boleh ambil ianya sebagai makanan tambahan untuk badan kita. Disamping menjaga badan, ianya juga boleh merawat stress dan jika pengambilannya berterusan ianya boleh memcantikkan kulit kita sebab ianya diperbuahan dari buah-buahan seperti tomato,ceri, dll…”. Dengan panjang lebar Rita menerangkan kebaikan Al Jawla.

“Kau dah cantik pun, buat apalah nak membazir duit aje….”. Memang dari pandangan zahir, Rita sudah cukup cantik dari pandangan matanya lebih-lebih lagi Rita mempunyai salon kecantikan, sudah semestinya dia perlu menjaga kecantikan luarannya supaya nampak cantik dan menawan. Yang hak dalaman tu, belakang kira.

“Yang kat luar memanglah nampak cantik tapi kau tak tahu yang dalaman aku?” Durrah terlopong.

“Kau sakit ke?”. Soalan bodoh dari Durrah. Selama ni dia tak nampak pun Rita sakit. Malah Durrah semakin pelik bila melihat Rita ketawa.

“Tak adalah sakit sangat, Cuma kaki tangan aku selalu kebas, sakit tengkuk, sakit belakang dan aku selalu susah nak tidur…” Rita mengurut-ngurut tengkuknya.

“Kau stress kot?”. Itu kesimpulan yang Durrah buat. Tapi apa yang perlu Rita streskan? Duit banyak, rumah dan kereta besar, suami kaya, malah hidupnya kini lebih baik dan selesa dari dibandingkan dia menjadi kerani kilang macam dulu.

‘Kalau aku ni stress, memanglah patut pun’. Kata hati Durrah.

“Memang aku stress, sejak aku ambil Al Jawla ni, Alhamdulillah kebas-kebas aku pun dah hilang, aku dah boleh tidur malam dengan lena, kandungan gula dalam darah aku pun  ok”. Rita sungguh berpuas hati dengan Al Jawla.

“Kau muda lagi dah ada kencing manis ke?”. Terperanjat Durrah, selama ni dia melihat kawannya itu ok aje.

“Penyakit keturunan sebab tulah kena kawal…”. Naik malu juga Rita, luaran nampak cantik dan bergaya tapi dalaman eee…..

“Tak sangka juga kau ni ek?”…Durrah mengelengkan kepalanya. Bak kata orang dolu-dolu luaran tak sama dengan dalaman.

“Ala barang secondhand….”. jawab Rita. Mereka sama-sama ketawa.

“Kau bagus senang hati, Johan tak datang ke?” Tanya Rita. Dia lihat Durrah relaks memeluk bantal sambil badan dan kepalanya disandarkan ke sofa

“Dia pegi Johor..”. dengan malas dia menjawap. Tangannya masih lagi memegang helaian al jawla. Dia mengerutkan dahinya….

“Johan tak ada, ajaklah Ammar pula keluar….” Rita menjongketkan keningnya.

“Kau ajar aku jadi jahat ek?”. Durrah buat-buat marah. Rita ketawa-ketawa. Durrah tersenyum simpul.

“Siang tadi aku dah date dengan dia”. Jawapan dari Durrah itu membuatkan suara Rita naik 2 noktah!

“Lagi advance!”. Durrah ketawa dengan tukas Rita. Dia senyum melerat bila teringat lunchnya dengan Ammar tengahari tadi.

20160604

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 67

Bab 67

Durrah membelek dirinya dihadapan cermin. Jubah moden pemberian Johan tersarung indah membaluti badannya. Badannya kelihatan sedikit gebu dengan potongan baju tersebut. Tangannya masih lagi terkial-kial menarik zip di belakang badan.

“Susah pula nak zip baju ni. Kalau zip depan macam pesen sekarang ni kan senang”. Durrah bersungut sendiri. Menurut emak Salmah, ini baju jenis ‘baju cik abang tolong’ justeru itu dia sememangnya memerlukan orang tolong….

Matanya masih lagi memandang cermin. Didalam hati dia memuji kecantikan plastic yang dia miliki. Apa tidaknya, wajahnya yang asli telah diubah oleh Rita dengan mekap yang tebal seinci.

“Kau ni cantik tapi malas nak berhias, membazir aje usia muda. Kecantikan bukan hanya untuk tontonan oranng lain tapi untuk diri sendiri. Bila kita cantik, kita akan lebih berkeyakinan dan kita akan berasa lebih gembira dan hebat”. Bebel Rita.

“Hai..” Durrah berpaling bila menyedari ada seseorang memasuki biliknya. Tidak sempat untuk dia menghalang, tangan Johan sudah pun mendarat di belakang badannya dan menarik zip tersebut ke atas.

“Abang saja beli baju ni sebab nak tolong Arrah. Kan dulu Arrah kata baju macam ni ‘baju cik abang tolong’…” Sebuah kucupan singgah di tengkok Durrah. Durrah

20160505

e- novel KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 66



Bab 66

Dalam marah, siap juga lauk untuk makan tengahari. Ayam masak asam pedas. Marah punya pasal, dia buat kau kau punya pedas biar terbakar lidah Johan. Marahnya pada suaminya masih lagi belum reda.

“Sedapnya bau….”. Johan masuk ke dapur sambil mengendong Juddin. Juddin tak senang duduk dalam gendongan ayahnya.

“Wow ada asam pedas ayamlah Juddin…kat sini jarang dapat ayam masak pedas, kalau ada pun entah apa-apa rasanya”. Puji Johan. Dia mengambil sudu lalu dihirupnya kuah tersebut. Durrah hanya memerhatikan sahaja lagak Johan.

‘Sekejap lagi terbakau lidah

20160312

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 65



Bab 65

Hubungan Durrah dengan Johan masih lagi dalam delima. Masih lagi perlu diperbaiki dari perbagai sudut. Adakalanya Johan hanya singgah sebentar untuk melihatanak dan isterinya kesibukan Johan mengalahkan Menteri Kabinet.

Perlahan Durrah membuka pintu rumah. Semenjak dia lari dari rumah ini, baru hari ini dia menjejakkan kakinya semula disini. Itu pun kerana terpaksa. Kalau tak dek ugutan dari Johan, mungkin hingga ke hari ini dia masih lagi belum berada disini.

“Kita sudah pulang…..”. meleret laret suara bibik sambil mengendong Juddin. Kaki Juddin terketik-ketik dalam gendongan lagaknya bagaikan senang hati bila berada dirumah sendiri.
Bik ke biliknya bersama dengan Juddin. Durrah melangkahkan kakinya ke bilik utama mereka. Perlahan pintu dibuka. Pintu itu tidak berkunci.

20160130

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 64


Bab  64

Durrah hanya mendiamkan diri sambil memangku Juddin. Johan focus dengan pemanduan. Sekali-sekala tangannya meraba kaki Juddin yang terketik-ketik. Sesekali juga tangannya singgah ke jarijemari isterinya.

Durrah diam lagi. sebenarnya dia tidak begitu selesa bila Johan mengulit jari-jemarinya kerana dia rasakan jari-jemari Johan lebih lembut dari jarinya.dia malu!

“Tak ada kerja lain nak buat ek?”. Marah durrah. Johan hanya ketawa melihat reaksi isterinya. Mata yang kuyu itu sudah membulat bak bulan purnama. Johan akui yang jari-jemari Durrah tidak selembut jari-jemari Azreen. Jari-jemari Azreen halus dan lembut kerana ia sangat menitik beratkan tentang penjagaan dirinya dari hujung rambut sampai ke hujung kaki sehinggakan jari yang cantik itu tidak pernah membuatkan suaminya secawan kopi apatahlagi memasak didapur.

Apalah gunanya jari yang cantik itu jika ianya tidak mendatangkan