wallpaper

20141220

e-novel - KU PENDAM SEBUAH DUKA-Bab 54

Bab 54

Salmah meletakkan setandan pisang nangka di bawah pokok mangga. Diselimutkan pisang itu dengan kain batik lama supaya tidak diketahui oleh orang lain. Bimbang jika ternampak oleh Durrah. Anaknya itu suka makan pisang nangka goreng yang dicecah dengan kicap cili. Esok akan disedekahkan kepada jiran tetangga pisang itu. Dia melihat ada kereta Johan di halaman rumah.

“Awal pula Johan balik minggu ini. Selalunya petang jumaat baru sampai”. Omelnya pada diri sendiri. Sebenarnya Salmah agak canggung bila menantunya ada dirumah. Almaklumlah tiada lelaki dirumahnya kecuali Nasir anak lelakinya, itupun bila musin cuti, jika tidak, hanya dia dan adik iparnya sahaja. Mujur juga Johan tidak cerewet. Jika tidak,

20141213

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA- Bab 53

Bab 53

Sebelum balik ke KL. Johan singgah sebentar di rumah emaknya. Hatinya berdebar-debar menantikan peluru berpandu dari ayahnya. Peluru berpandu dari emaknya dia tidak hairan. Yang dia risaukan peluru dari ayahnya. Sememangnya ayahnya tidak banyak cakap dan menegur anak-anak tetapi bila sudah terbuka mulutnya…..terasa sakit pada sesiapa yang kena.

‘Tahan ajelah telinga ni, takkanlah  mereka nak bunuh aku…’ Bisik hati kecilnya menyedapkan diri sendiri.
Johan melihat kedua orang tua mereka berehat dianjung rumah. Bersantai. Bagaikan tiada apa yang berlaku. Mereka makan bersama.

“Arrah sihat Johan?”. Cikgu Jarrah mula berbahasa-bahasi. Dimatanya masih ada sisa marah '

20141207

e-Novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 52



Bab 52

Johan memandang keluar dari tingkap biliknya. Fikirannya berlegar-legar, memikirkan dimanakah isterinya berada diketika ini. Sewaktu dia balik kerumah mereka pukul 3.00am kelmarin, Durrah tiada dirumah. Kereta dan bibiknya pun sekali diangkut. Tak mungkin isterinya balik ke kampung dan memandu dalam keadaan yang sarat itu.

Johan telah pergi kepejabat Durrah tetapi mereka mengatakan yang isterinya telah bercuti. Johan telah pergi kerumah lama Durrah tetapi tiada orang dan keretanya pun tiada. Kemana isterinya? Johan menggaru-garu kepalanya yang telah mula diwarnai helaian putih.

Johan benar-benar menyesal. Sepatutnya dia lebih bertolak ansur dengan Durrah, bukannya membiarkan isterinya itu melalui hari-hari yang sukar tanpanya. Telah berkali-kali dia menelepon isterinya tetapi taliannya telah dimatikan. Johan tahu tentunnya Durrah marah dan kecewa dengan sikapnya. Sikap yang  ketidak adilannya dalam membahagi hari dan malam. Sikap cemburu buta dan prasangkanya

20141124

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 51

Bab 51

Johan melangkahkan kakinya menaiki tangga dengan rasa tidak puas hati. Dia bersungut seorang diri. Dia benar-benar keletihan.

“Begitu ramai perempuan dalam dunia ni, satu tu juga yang direbutkan sampaikan berbunuhan, bodoh punya kerja!”. Johan benar-benar marah hari ini. Pekerja mereka bergaduh sesama sendiri. Puncanya hanya kerana seorang perempuan.

Handphonenya turut hilang semasa dia meleraikan pergaduhan tersebut. Polis turut campurtangan. Kerja-kerja banyak yang tertangguh dan terbengkalai. Bila sudah dalam siasatan polis, lebih sukar untuk menyelesaikan masalah yang ada apatah lagi yang membunuh itu pekerjanya yang tiada permit. Ah kacau! Semakin berserabut kepala Johan.

Azreen hanya mengangkat keningnya bila melihat Johan pulang lagi ke rumahnya walaupun malam ini bukan gilirannya. Dia tersenyum meleret

20141112

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 50

Bab  50

Durrah tekun menyemak rekod kedatangan para pekerja. Keinginan makan ayam kampung berempah di restoran Mar Suri di Danau Kota Setapak begitu menggaru hatinya. Bukannya tidak ada ayam kampung berempah ditempat lain, bersepah tapi tak sama dengan direstoren Mar Suri, rasanya lain dari yang lain.

Selain dari itu ada 30 jenis masakan kampung yang disediakan. Teringin juga makan tapai yang berbungkus daun getah. Amar pula suka makan gulai kawah yang panas-panas dicolek dengan roti. Selain dari restoran Nasi Lemak Kg. Baru, direstoran Mar Surilah tempat yang selalu Amar bawa Durrah untuk makan.

Telah 5 kali Durah mendail no. telepon Johan tapi taliannya tidak dapat disambungkan. ‘Nombor yang anda dail tidak dapat dihubungi’. Benci Durrah mendengar suara itu.

“Entah lubuk manalah dia ni pergi”. Durrah bersungut sendirian. Dia merasakan sudah lama Johan tidak melayan kerenah ‘mengidamnya’. Atau mungkin perasaannya sahaja. Dia mengeluh. Hidungnya terbau-bau ayam kampung berempah.

Sewaktu Durrah melewati pintu hadapan untuk ke kantin dia bertembung dengan Ammar. Tergamam seketika Durrah. Telah lama mereka tidak bertemu.

“Durrah, you nak kemana?”. Sapa Ammar mesra '

20141101

e-novel-KU PENDAM SEBUAH DUKA- Bab 49

Bab  49

Juita memandang Johan yang berjalan ke arahnya. Kasih untuk Johan masih ada lagi dihatinya. Tapi apakan daya, mereka tiada jodoh.

“I jawab call untuk you tadi, ada lima panggilan, takut jika panggilan itu penting”. Johan hanya menganggukkan kepalanya. Dia mencapai handponenya lalu dia menekan-nekan punat diatas handponenya. Patut pun puas dia mencari rupa-rupanya ia disini.

“Thanks”.  Kata Johan. Juita memandang lagi Johan. Setelah mandi, Johan kelihatan lebih segar

20141019

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 48

Bab  48


“You ni dah melampau, you tak sayangkan I lagi ye Jo?”.Bentak Azreen. Dia melepaskan dirinya di atas katil dengan kasar. Johan mengelengkan kepala. Nasib baiklah katil ini katil mahal dan kukuh, jika tidak sudah pasti kaki katil ini patah dan mereka berdua akan tergolek kebawah. Dia memandang Azreen yang sedang menyinga marah kepadanya. Dia tahu kenapa Azreen marah. Sudahlah malam tadi dia bermalam di rumah Durrah lagi dan janji untuk mereka lunch sama terpaksa dibatalkan kerana ada hal yang mustahak, lebih mustahak dari menemani isterinya itu makan tengahari.

“Bila pula I dah tak sayangkan you. I

20141014

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA- Bab 47

Bab  47

Kandungan Durrah semakin bertambah. Bukan sahaja badannya bertambah berat, terasa kaki dan tangannya mula membengkak. Ada ketikanya terasa kaki dan tangannya kebas dan terasa sakit. Dia melihat dirinya dicermin. Betapa hodohnya dirinya. Gemok,pendek dan bulat. Terboyot-boyot macam….
Durrah ke ruang tamu mencari Johan tapi tak ada rupa-rupanya Johan

20141002

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 46

Bab 46

Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Lewat malam, baru mereka sampai di kampung Tengah. Keesokan harinya akan diadakan majlis. Majlis ‘lenggang perut’ diadakan pada pukul 10.00am. Salmah telah datang seawal pagi dengan Nasir dan Asilah. Salmah bersyukur kerana anaknya diterima baik oleh keluarga sebelah mertua dan lebih menggembirakan hatinya bila melihat Durrah mengandung dan dilayan dengan baik oleh Johan.

Nek Som mengocak-ngocak air didalam tempayan sambil mulutnya membaca mentera. Air didalam tempayan itu adalah air paip bercampur dengan air dari kolah masjid Kampung Hulu yang telah diambil oleh cikgu Jusoh semalam untuk mandian  ‘air tolak bala’ buat menantunya.

Durrah menggigil kesejukan bila disiram air tersebut ke tubuhnya. Seperti biasa Johan yang suka menempel nek Somnya, mentertawakan isterinya yang kesejukan. Nek som turut mencampakkan segayung air ke kepala Johan.

“Sejuklah nek…” Jerit Johan. bajunya habis basah. Nek som hanya tersengeh sambil menenyeh sentil tembakaunya.

20140919

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 45

Bab  45

Johan benar-benar buntu, walaupun dia percaya Durrah tak mungkin akan buat perkara bodoh dan bunuh diri tetapi dia tetap bimbang. Sesekali teringin dia memarahi Durrah jika isterinya itu ada dihadapannya ketika ini. Penat mencari Durrah dan sibuk dengan kerja, segalanya meletihkan dia. Sewaktu hendak memakirkan kereta, dia terlihat kancil Durrah di tempat parking. Bibirnya mengorak senyuman, hatinya lega kerana Durrah telah pulang. Secepat yang mungkin

20140907

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab44


Bab  44

“Sorrylah Arrah, aku ada hal, tak dapatlah aku temankan kau”. Last minute pula Rita terpaksa menarik diri dari menemani Durrah bercuti di tepi laut. Nampaknya terpaksalah Durrah pergi sendirian. Dia tidak mahu tinggal sendirian dirumah bila minggu ini Johan bernikah. Dia bimbang dirinya tersasar bila sendirian. Bila ditepi laut, sekurang-kurangnya dia boleh melihat ragam manusia sambil mengambil angin.
Dalam sedar tak sedar dia memandu dan menyusuri jalan, sampai juga dia di tepi laut. Tetapi bukannya laut di P.D tetapi di

20140824

e-novel - KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 43


Bab  43

Durrah merenung langit malam yang dipenuhi bintang-bintang bertaburan. Sungguh indah pemandangan di dada langit. Angin bertiup-tiup sepoi-sepoi bahasa tidak dapat meredakan keresahan hatinya dalam mencari keputusan yang bakal dihadapi, dikiri lurah, dikanan gaung. Kedua-duanya bakal menyebabkan hatinya luka dan berdarah.

Jika dia tidak mengizinkan Johan rujuk semula dengan jandanya, syarikat Johan akan menghadapi masalah, bukan sahaja melibatkan Johan sahaja malahan seluruh warga syarikatnya. Jika Johan rujuk semula, dia pula akan bermadu. Bukannya mudah hidup bermadu,

20140811

e-Novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 42

KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab  42
              
Durrah menyorong troli dengan perlahan sambil matanya melilar mencari barang keperluan dapur. Tiba-tiba trolinya terlanggar seseorang.

“Hei, banyaknya dia beli barang sampaikan tak nampak orang”. Terdengar suara menyapanya. Durrah tersenyum mesra.

“La, kak Asiyah, Arrah ingatkan siapalah tadi. Nak kata orang beli banyak barang, tengok tu, barang dia lagi banyak”. Asiyah ketawa. Memang pun barangnya lebih banyak, penuh satu troli.

“Sorang aje?

20140804

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 41


Bab  41

Kandungan Durrah masuk bulan ke 6. Seronok juga bila mengandung ni. Bukan sahaja suami malahan teman sekerja dan orang-orang disekeliling turut menyayangi. Jehan tidak marah-marah lagi malahan anginnya pun kurang. Dia lebih bertanggungjawab dan saling membantu dalam kerja-kerja dipejabat.


Jika ada makanan yang pelik-pelik, Durralah yang dapat merasanya  dahulu. Mengidam? Emm..tak larat nak cerita. Johanlah yang terpaksa kesana dan kemari mencari segala macam benda yang diidamkan oleh isterinya. Apakan daya, terpaksalah dia mencarinya jika tidak, bimbang diketahui olek emaknya, panas telinganya nanti.

Soal makan?. Selera Durrah menjadi berlipat kali ganda, sentiasa ada bak kata orang tua, membujur lalu melintag pun lalu….Badannya

20140723

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 40


Bab  40

Dari luar kedengaran bunyi barang-barang pecah.Bising dan menganggu masa rehat penghuni dirumah banglo  ini dan mungkin juga di rumah jiran tetangga.

“Patonah! Patonah! .” Jerit Datin Maryam pada pembantu rumah mereka. Dengan terketar-ketar Patonah kehadapan puannya.

“Non Azreen Datin, didalam kamarnya. Enggak tahu kok mengapa. Pulang-pulangnya saja dia terus ke kamarnya. Terus, kamarnya bising-bising gitu”. Orang gajinya masih lagi ketakutan. Mungkin tidak biasa lagi dengan situasi begitu. Dia baharu beberapa bulan bekerja dirumah banglo ini.

“Biarkan dia,

20140715

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 39


Bab 39

Durrah leka mengunyah manisan dan buah-buahan kering yang dikirimkan oleh Ammar melalui pembantunnya. Sejak Durrah berkahwin, jarang Ammar datang ke kilang ini lagi. Hanya pembantunya sahaja yang kelihatan. Setiap kali pembantunya datang, ada sahaja buah tangan dari Ammar untuk  kakitangan di pejabat. Untuk Durrah pula semestinya satu bungkusan yang berasingan walaupun isi kandungannya sama. Mereka tetap berrsahabat walaupun tidak lagi berjumpa dan bercerita.

“Arrah makan apa tu?”. Soal Joohan bila melihat dagu isterinya bergoyang sedari tadi tidak berhenti.

“Buah-buahan kering dan kurma Ammar bagii”. Jawab Durrah dengan jujur. Johan mengerutkan dahinya.

“Arrah jumpa dia ke?”. Dari sinar mata suaminya itu Durrah tahu Johan cemburu.

“Tak adalah, pembantu dia datang kilang, dia kalau datang mesti bawa buah tangan dari sana untuk kami kat office”. Tetapi tidak Durrah nyatakan ada suatu yang khas untuknya.

“Selalu tak bawa balik pun”.

20140706

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 38


Bab 38
Durrah bersungut sendirian kerana lama menanti kepulangan Johan. Entah kemana pula Johan pergi. Jam sudah menunjukkan pukul 11.30 mlm. Tapi kelibat Johan masih lagi tidak kelihatan. Mana dia pergi?

“Nah sayang”. Johan menghulurkan satu bungkusan. Setelah bungkusan berpindah tangan, dia menjatuhkan dirinya diatas sofa. Penat!

‘Apa ni?’. Durrah membelek-belek bungkusan itu.

20140702

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 37


Bab 37

Mereka pulang kerumah. Ke rumah yang menyimpan seribu satu cerita cinta mereka. Pertama yang Durrah buat adalah membelek pokok bunganya.

“Ya Allah bang, kenapa pokok bunga Arrah banyak yang mati, abang tak tolong siram ek? Sayangnya ….” Durrah mula membebel.

“Pokok tu rindukan Arrah, sebab tu dia mati. Nasib baik abang pun tak terima nasib yang sama tau”. Usik Johan. Durrah pula mencuihkan bibirnya tapi dia juga tersenyum mendengar usikan Johan itu.

“Ini bukan mati beragan tapi dia mati kehausan”. Johan tersengeh mendengar bicara isterinya.

“Tak apalah, nanti kita pergi beli bunga baru”. Durrah memasamkan mukanya bila mendengar janji dari suaminya itu.

“O.klah, tapi

20140628

JANGAN BERKIRA DENGAN ALLAH




SELAMAT DATANG RAMADHAN... 
Marilah kita bersama-sama mengejar segala macam fadhilat di bulan yang mulia ini. Janganlah berkira sangat dengan ALLAH .........untuk kita membuat segala amal dan kabaikan dalam bulan ini.

Semuga kita semua dalam rahmat ALLAH sentiasa dan dapat menunaikan ibadah puasa dengan sempurna.

SALAM RAMADHAN UNTUK SEMUA.... 

20140626

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 36

KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab 36

Fadilah memandang seorang lelaki yang berjalan menujunya tanpa kerlip.’Boleh tahan juga, rupanya macho, tengok gayanya bukan sebarangan orang, tak macam budak pekerja kilang biasa, siapa ye?’.B
isiknya sendirian. Matanya masih lagi memandang seorang lelaki yang berhenti dihadapannya.

“Selamat tengahari, saya Johan, boleh saya jumpa dengan Pn.Durrah?”.Suara itu boleh menggetarkan nalurinya apatahlagi bila dihiasi dengan senyuman. Terkasima seketika dirinya.

‘Oh mungkin orang dari mana-mana Jabatan Kerajaan ingin berurusan, bukankah Durrah itu bekerja dibahagian Admin? Tapi kenapa tiada apa-apa pun yang dibawa?’

“Maaf Pn.Durrah m.c., dah dua hari”. Terlihat lelaki itu terperanjat.

“Dia sakit apa?”

20140625

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 35


Bab  35

Durrah merebahkan badannya di atas katil. Bau aroma rojak petis yang kuat telah  memaksan
ya ke bilik air. Nampak gayanya dia terpaksa melupakan makanan itu untuk beberapa bulan ini. Dia meraba perutnya. Pedih! Segala isi perut telah terkeluar secara paksa sebentar tadi.Dia berbaring diatas katil sambil memejamkan matanya.

“Eh! Siapa yang  muntah tadi aku dengar? Kau ke Arrah? Kau tak sihat ke? Rita masuk ke bilik. Dia meletakkan belakang tapak tangannya ke dahi Durrah. Panas!

“Kau demam ni, demam kan cik abang kot? Atau….

20140624

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 34


KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab  34

Hari-hari yang dilaluinya amat membosankan mungkin sama seperti hari-hari sewaktu dia masih belum mendirikan rumahtangga bersama Johan malah dia merasakan hari ini dia merasakan begitu sunyi sesunyi hatinya barangkali. Semua teman serumah entah kemana hari-hari minggu begini.

Rita sedari pagi telah keluar dari rumah sehingga matahari sudah terbenam, masih lagi tidak Nampak batang hidungnya. Dia semakir liar sejak kebelakangan ini. Mungkin dia sudah ada teman lelaki baharu barangkali, entah siapalah lelaki itu tidak Durrah ketahui. Dia malu untuk mencampuri urusan hidup temannya kerana urusan hidupnya sendiri huru-hara.

Cuma Durrah dapat meneka dalam kesamaran

20140623

e-novel- KU PENADAM SEBUAH DUKA- Bab33


Bab  33

Airmata menitis satu persatu. Keperitan ini menguasai hati. Peritnya bila putus kasih. Sangkanya dia menemui kebahgian ini semula sejak di tinggalkan oleh Fazlan. Sangkanya Johan menyintai dirinya. Ternyata dia silap. Bahagia, mengapa sukar ditemui. Cinta, payah untuk digapai walaupun dari seorang lelaki yang bernama suami. Hinakah dirinya bila menagih cinta dari suami sendiri?

‘Ah! Hanya aku sahaja yang merasainya, sedangkan dia tidak merasai apa-apa pun. Tapi salahkah jika aku merasainya kerana dia suamiku? Ah! Suami, esok-esok aku akan membesarkan anak ini sendirian tanpa seorang suami. Mampukah aku?’.

20140620

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 32


Bab  32

Johan pulang agak lewat malam ini. Marah tentang kejadian semalam, masih lagi belum surut. Sedari petang  dia menunggu isterinya, tengah malam baru isterinya menampakkan muka. Betapa dia bimbang jika berlaku hal yang tak diingini berlaku ke atas isterinya. Tidak senang duduk dia dibuatnya. Dia pelik mengapa Durrah berkelakuan begitu. Selalunya walau ke mana pun isterinya ingin pergi, dia akan meminta izin darinya terlebih dahulu. Dia semakin keliru dengan perangai isterinya sejak kebelakangan ini, sudahlah disorokkan kandungannya. Dalam hatinya besoal jawab sendirian, sampai juga dia di tingkat 10.

Johan membuka pintu utama. ‘Eh! Kenapa gelap ni?’ Soalnya sendiri. Tiba-tiba

20140618

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 31


Bab  31

“Betul ke kau nak tinggal semula kat sini Arrah?”. Soal Rita bilamana dia melihat Durrah menghubunginya di pejabat dan membawa beg besar yang berisi pakaian.Lagaknya macam orang lari dari rumah aje…Kelam kabutlah juga dia meminta jasa baik budak pejabat menghantarnya pulang ke rumah. Durrah pula mengambil cuti kecemasan.

“Kau ada masalah dengan abang Johan ke?”. Soal Rita lagi bila Durrah hanya mendiamkan diri.

Ada masalah sikit”. Durrah mula menyusun baju di atas rak pakaian.
“Ini bukan masalah sikit ni, ini besar punya  masalah”. Durrah ersenyum tawar mendengar omelan dari  sahabatnya itu.

“Sorrylah kalau aku susahkan kau, aku tak ada tempat nak pergi,

20140615

e-novel-KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 30

Bab  30

Rasa bosan memenuhi ruang hati. Bagi mengisi rasa bosan, ada kalanya dia menemani Rita berjoging tapi Durrah hanya berjalan kaki sahaja.

“Engkau ni pagi-pagi dah ajak aku berjoging tapi kau sendiri tak ada mood nak berjoging kenapa? Abang Johan tak marah ke kau keluar rumah pagi-pagi minggu macam ni? Kau kacau aku ajelah, aku nak tidur lebih sikit pun tak boleh. Aku ingatkan bila kau dah kahwin senanglah sikit aku nak tidur sampai tengahari, tapi….harammm”. Rita mula membebel. Durrah pula tersengeh.Sememangnya sedari dahulu Durrah selalu bising bila Rita tidur sehingga ke tengahari pada hari cuti ataupun hari minggu.

Durrah teringat akan pesan dari emaknya. '

20140614

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 29


Bab   29

Johan sampai di Kelab Golf Kota Permai agak lewat dari sepatutnya. Nampaknya semua perkara dah ‘close deal’ Cuma tunggu ‘black&white’ sahaja. Segala perancangan telah dipersetujui dengan sebulat suara.

“Lambat sampai Johan?”. Tidak pasti adakah itu satu pertanyaan atau sindiran dari Datuk Azlie sewaktu mereka berjabat tangan.

“Maaf Datuk, sebenarnya saya dari kampung terus ke mari”. Jawab Johan dengan tenang.

 “Oh, sihat orang tua awak?”. Tanya Datuk Azalie ingin tahu berkenaan bekas besannya.

“Alhamdulillah mereka sihat, Cuma ayah saja yang kena jaga makan dan minumnya maklumlah orang dah berusia”. Datuk Azlie mengangguk-anggukkan kepalanya mungkin membayangkan bekas besannya. Selepas itu mereka berbincang semula berkenaan dengan projek.
'

20140611

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 28

Bab  28

Terdengar bunyi kokokan ayam sahut-sahutan menandakan hari hampir
siang. Durrah membuka matanya. Dia bermalasan di atas katil lebih-lebih lagi dalam pelukan suaminya yang menyalurkan kehangatan. Dalam dingin pagi sebegini, dia ingin selamanya berada dalam pelukan suaminya tetapi bila memikirkan yang dia sedang berada di rumah mertuanya, dengan perlahan dia mengalihkan tangan suaminya, segera dia mengeliatkan badannya dan perlahan dia bangun dan duduk  memandang  suaminya. 

Dalam cahaya suram, Durrah meneliti raut  wajah suaminya yang tidur dengan tenang disulami dengkuran kecil. Durrah tersenyum bila teringat peristiwa tadi malam. Walau dalam hatinya ada marah, namun belaian '

20140610

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 27


Bab 27      

Hari Sabtu berikutnya Durrah pulang ke kampung Tengah, sepupu Johan yang berkahwin. Ali Azrai nama pengantin lelaki. Sedap namanya manakala nama pengantin perempuannya pula ialah Rohaya, orang Terengganu. Walaupun kenduri kahwin ini di pihak sebelah pengantin lelaki, tetapi majlis di sini meriah. Majlis di pihak pengantin perempuan diadakan seminggu sebelumnya hanyalah kenduri doa selamat. Menurut cikgu Jarah, Rohaya anak yatim piatu, 2 beradik perempuan. Kenduri doa selamat pun dibuat di rumah kakaknya.

Durrah menginsafi dirinya. Walaupun dia anak yatim tetapi dia masih lagi punya emak. Walaupun majlis kenduri kahwinnya tidak dibuat secara besar-besaran tetapi tetap ada majlis perkahwinan, ada pelamin dan berbagai-bagai lagi. Durrah bersyukur didalam hati dengan apa yang dia miliki.

Durrah hanya memandang Johan yang sedang dikelilingi anak-anak Johari.'

20140604

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 26


Bab  26

Hari-hari yang Durrah  dilalui kini terasa sunyi. Sama seperti hari-hari yang dia lalui seawal usia perkahwinan mereka. Johan semakin pulang lewat ke rumah. Masanya lebih dihabiskan di luar. Hari minggu pun begitu. Ada aje kerjanya.

‘Agaknya dia dah tak suka lihat muka aku ni’. Bisik hati Durrah. Dia berkecil hati dengan Johan kerana makanan yang dia masak, tidak lagi Johan jamah. Air yang dia bancuh, tidak lagi Johan minum. Hati Durrah semakin walang.

Bila di rumah, selalu sahaja Johan dapat SMS. Durrah tahu, itu tentunya SMS dari Azreen. Seringkali  dia melihat Johan tersenyum. Pernah juga Durrah  skoding  handphone  Johan.

‘Alamak, macamana ni’.'

20140531

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 25


Bab  25

Sejak peristiwa tempohari, hubungan dia dengan Durrah agak dingin. Makan tengahari yang dijanjikan berlalu begitu sahaja. Durrah tidak menjawab panggilan telephon darinya. Dan hari-hari selepas itu pun begitu juga. Dia mengeluh. Perkara yang kecil tak sepatutnya di perbesarkan.

Johan memicit-micit kepalanya. Sejak kebelakangan ini keadaan dirinya tak tentu arah rasa. Dia benar-benar tidak selesa.

‘Kenapa aku ni? Sejak akhir-akhir ni kepala aku asyik sakit, tekak aku lain rasanya. Tadi nak sangat makan kat restoren mamak ni, bila maasuk aje terasa nak muntah pula…’. Johan bersungut sendirian. Terkocoh-kocoh dia dia keluar dari restoren itu. Tiba-tiba dia terlanggar seseorang.

“Opssss….sory saya tak sengaja..”. Johan meminta maaf, '

20140525

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 24

Bab  24

Hari yang di lalui di rasa sungguh indah walaupun seharian sibuk di pejabat tetapi sebolehnya di waktu makan malam dan di waktu-waktu yang terluang, mereka kongsi bersama. Makan bersama dan keluar mengambil angin bersama. Kiranya mereka sentiasa mencari masa untuk menyemai cinta. Terasa dunia bagaikan milik mereka berdua.

Di suatu pagi yang dingin Durrah bangun pagi seperti biasa, membuat sarapan pagi dan bersiap untuk ke pejabat.

“Eh! Badan abang panas,"

20140522

e--novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 23

Bab  23

Di hujung minggu yang di janjikan, mereka ke Cameron Higland. Subhanaallah! Cantiknya pemandangan di sini. Sana bunga sini bunga, tiada tempat yang tak ada bunga. Cantiknya pokok-pokok bunga berbagai warna dan jenis, berbagai saiz. Rambang mata Durrah melihatnya. Rasa hati, semuanya ingin di bawa balik. Dan yang paling cantik, apalagi mawarlah. Kalau tanam di rumah, saiznya kecil sahaja tetapi di sini, mak datok, bapak besarnya dan subur pula tu.

Berduaan dalam cuaca dan suasana yang romantik, Durrah teringat akan kata-kata Rita, "

20140520

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 22

KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab 22

“Hei Arrah! Pagi-pagi lagi dah senyum sampai ke telinga. Dapat bonus ke?”. Rita ni kalau sehari tak menganggu orang, memang tak sah. Durrah menjeling Rita yang sedang mengepit fail di bawah ketiaknya. Tangan kanannya sedang asyik membetulkan lipstick warna merah hati sedondong dengan blaus yang baru di beli dari kedai abang Maillah tu.

“Aha, banyaklah kau punya bonus, mungkin tahun ni tak ada bonus’”. Saja Durrah menyakat Rita. Rita mesti percaya habis dengan Durrah kerana sebagai orang HR, Durrahlah yang akan tahu dahulu.

“Iye ke Arrah?. Alah, aku baru plan "

20140518

BILA MAK MAH KAWIN LAGI.....pukulan hebat buat si dara

emm.....Mak Mah kahwin lagi buat kali ke 4 / 5?. Tak kisahlah kali ke berapa pun. Yang penting kahwin....'SELAMAT PENGANTIN BARU MAK MAH !'

Mak Mah berumur hujung 60an tapi masih lagi nak kahwin. Sebab apa ek? Tentunya dia ada alasan yang tersendiri. Kita di luar pun tentunya ada alasan yang macam-macam untuk memuji dan sebaliknya pada Mak Mah.

Bagi MET pula (pada fikiran MET), hidup perlukan teman. Bigi wanita yang biasa ada suami, bahagia dalam perkahwinan dan bahagia hidup berteman, tentunya sunyi hidup tanpa teman. Anak dan cucu, tak sama dengan suami. Ada gaduh-gaduh manja, boleh meluahkan rasa dan tempat berkasih sayang.

Berbeza dengan seorang perempuan yang tidak pernah ada suami, mereka tidak kisah malahan lebih selesa hidup sendiri.Segalanya "

20140517

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 21

KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab 21

“Arrah, jom pergi kantin makan tengahari, nanti habis pulak lauk pauk kalau kita lambat”. Rita ni kalau bab makan dia no. 1, tapi badannya tak naik-naik  juga, tetap ‘mainten’ dari dahulu sampailah sekarang.

“Aku letihlah, malas nak berjalan ….”Durrah segera menutup mulutnya, tersedar apa yang dia cakapkan tadi.

“Letih? Kau buat apa malam tadi?.Eh! lupa pula aku ye?" Rita ketawa. Ketawanya sungguh menjelekkan hati Durrah, dia menghadiahkan satu jelingan maut untuk sahabatnya.

“Menyampahlah kau ni.” Menyampah dengan otak kuning Rita. Kalau cakap tak konah-konah, memang tak sah!

“O.klah kalau macam tu, aku pergi sendiri, kau "

20140515

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 20

Bab  20

Durrah sampai  di rumahnya lewat petang. Malas rasanya hendak memasak, dia hanya membeli lauk di kedai. Makan pun dia seorang sahaja. Johan pun mungkin balik lewat lagi, sejak  akhir-akhir ini semakin lewat dia balik. Mungkin sibuk dengan kerjanya barangkali. Entah Durrah pun  tidak tahu apa yang disibukkannya.

Telah 4 bulan Durrah menjadi isteri Johan. Yang lebih tepat ‘orang gajinya kot’. Entahlah malas Durrah hendak fikir. Makin difikir, makin sakit kepalanya dan makin sedih hatinya. Jika beginilah nasib yang tertulis, terpaksalah  Durrah terima dengan Redha.

‘Redhakah aku?’!

Bagi mengisi kekosongan malam yang sunyi, Durrah membawa pulang kerja-kerja pejabatnya yang tertangguh dan yang tidak dapat diselesaikan.

“Dum”. Durrah terperanjat bilamana terdengar pintu utama di hempas oleh seseorang. Durrah mengurut dada. Durrah  berpaling, dia melihat Johan berjalan dengan pantas ke bilik tanpa menyapanya.

‘Hem…., dah nasib badan,"

20140513

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 19

KU PENDAM SEBUAH DUKA

Bab  19

Mata Durrah lekat di kaca TV melihat slot Samarinda tetapi fikirannya menerawang entah kemana. Hampir melompat dia bila terasa bahunya di sentuh orang.

“Ooo mak kau…”. Durrah melompat dari tempat duduknya, terperanjat!

“Abang ni, berilah salam dulu, terperanjat orang..”.Tanpa di sedari Durrah meninggikan suara dan mencerlungkan matanya. Terasa semangatnya terbang entah kemana.Johan tersengeh melihat reaksi Durrah. 

“Sorry, dah 2 kali saya beri salam tapi awak tak dengar, mata pandang TV tapi fikiran kot lain, berangan ye?”. Durrah pula tersenyum malu kerana telah tertangkap.

“Saya dah bayarkan ansuran kereta. Ini duit belanja dapur. Lain-lain bil dah saya uruskan, awak tak perlu risau”. Johan menghulurkan wang belanja.

“Eeee… Arrah belum dapat gaji lagi, "

20140511

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA- Bab 18

Bab   18


Rutin harian Durrah tidak banyak yang berubah walaupun dia sudah bergelar seorang isteri. Johan sentiasa sibuk sejak dia balik dari U.K. Sibuk dengan projeknya. Hari cuti dan hari minggu pun dia tak lekat di rumah. Ada sahaja halnya. Hatinya semakain sunyi, sesunyi rumahtangganya Bagaimana untuk dia lebih mengenali Johan sedangkan dia tidak di beri peluang untuk mengenali suaminya itu dengan lebih dekat lagi. Perginya awal pagi dan pulangnya lewat   malam. 

‘Aku isteri tetapi bagaikan orang gaji’,  menguruskan pakaian,rumahtangga dan makanannya pun kadang-kala. Selalunya Johan makan di luar, pulangnya hanya untuk tidur.

Durrah  terasa bosan, jika di rumah lamanya dapat juga dia bercerita dengan Rita ataupun dengan teman serumah yang lain, kini dia keseorangan, tiada teman "

20140510

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 17

Bab  17

Minggu berganti bulan, Durrah sabar menanti kepulangan Johan hingga ke akhir bulan, hari Rabu. Hati nya di seru rasa ragu, ‘dia dah balik ke? Ataupun dia balik hujung minggu ni?’. Akhirnya  keputusan di ambil, Durrah pulang ke rumah pada hari Jumaat selepas waktu kerja.

Perlahan-lahan Durrah membuka pintu memberi salam. Tiada siapa pun di rumah. Keadaannya sama seperti keadaan yang ditinggalkan minggu lalu. Mungkin Johan belum pulang.Durrah ke kamar, mandi dan bersembahyang magrib. Selepas itu dia ke dapur menanak nasi.

‘Nak masak lauk apa ye?, soal hatinya, dia tercari-cari apa yang boleh di masak. Hanya telur sahaja. Terasa malas hendak makan di luar, dia menggoreng telur sahaja. Telur masak kicap!. Dah lapar, makan apa pun sodapppp….Hari sudah malam, makan hanya untuk mengalas perut agar tidak kelaparan hingga ke pagi hari.

Selepas isyak, Durrah menonton TV. Tiada siaran yang menarik hatinya. Sewaktu Durrah berjalan ke biliknya, dia terdengar pintu utama di buka oleh seseorang, Durrah berpatah balik, dia melihat Johan berjalan perlahan mendapatkannya "

20140509

Sembahyang Di Umpamakan Sebuah Bakul

... Dah lama tak buat entri. Asyik e-novel aje.

Bersempena di hari Jumaat yang mulia ni MET nak buat entri berkenaan dengan sembahyang. Semua agama ada sembahyang tapi MET nak cerita tentang sembahyang 5 waktu sehari semalam dalam agama kita, agama Islam yang sangat kita kasihi.

Ada yang mengumpamakan sembahyang ini diibaratkan sebuah bakul. Mula-mula pelik juga tapi bila difikirkan dan diperhalusinya, maka MET setuju dengan apa yang di ibaratkan. Selalunya kita dengar ustaz berkata yang sembahyang itu umpama sebuah 'tiang'. Tiang ugama'. Kalau kita tak sembahyang, maka kita telah meruntuhkan agama. Kalau rumah tiada tiang, apa akan jadi? di mana kita nak sangkutkan dan pamerkan segala macam perhiasan yang indah yang kita miliki di dalam rumah  tersebut?

Sembahyang 5 waktu adalah perkara yang paling pertama yang "

e-novel-KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 16

Bab   16

Tengahari keesokannya, Johan pergi ke KLIA dengan menaiki teksi. Durrah menyalaminya, mencium tangan suaminya tanda menghormatinya sebagai seorang suami. Johan menepuk perlahan bahu Durrah lalu menghulurkan satu sampul surat.

“Duit belanja, ada masa pergilah belajar memandu. Jaga diri baik-baik.” Air mata Durrah berlinangan melihat Johan melangkah menuju ke teksi. Dalam kesayuan, Durrah mengangkat tangan melambai sambil berkata di dalam hatinya ‘moga abang selamat pergi dan selamat kembali, Arrah di sini setia menanti’.

“Kenapa hati ku ini?’. Soalnya sendiri. Pelik akan perasaannya.Perlahan-lahan Durrah membuka sampul surat berwarna coklat. Ada duit. Durrah mula mengira, RM100,200,300,4000…..eh!ada RM1,500.00. Semuanya.’Bolehlah aku belajar memandu’ Kata hatinya, teringat akan kata-kata dari Jasmin. Johan itu pemurah!
"

20140507

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 15

Bab 15


Tiada komunikasi antara mereka walaupun kereta Ford Escape yang mereka naiki itu selesa tetapi entah mengapa begitu menyesakkan dada Durrah. Durrah tidak selesa dalam keadaan begini. Mereka singgah di sebuah restoren untuk makan tengahari.

“Saya minta maaf pada awak sebab buat awak begini.” Johan memulakan bicara sewaktu Durrah hendak menyuap nasi ke dalam mulutnya. Johan memandang Durrah lagi. Durrah menundukkan mukanya sambil menyuap makanan ke mulutnya dengan perlahan sambil menanti kata-kata dari bibir Johan selanjutnya. Durrah tidak mampu membalas pandangan mata Johan, takut pada panahan mata itu.

“Sebenarnya saya tak begitu mengenali awak, mungkin masa kecil dahulu kita saling mengenali tetapi saya dah lupa. Saya perlukan masa untuk merialisasikan hubungan kita ini sebagai suami isteri. Berilah saya masa."

20140506

e-novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 14

Bab  14
           
KOK! KOK! KOK!

‘Eh! Kacau sungguhlah si jalak ni, memekak aje pagi-pagi buta, sekejap lagi mesti mak datang kejutkan, sesekali nak bangun lewat pun tak boleh’. Sungut Durrah sendiriaan. Tangannya menarik selimut. Sejuk benar pagi ini di rasainya. Sayup-sayup lagi dengar kokokan ayam. Tapi kenapa suara ayamnya lain benar di rasakan. Perlahan-lahan Durah menggosok matanya. Dalam kabur matanya dia terlihat biliknya lain dari biasa. Dia terpinga-pinga.

Dengan pantas dia membeliakkan matanya. Eh! Dalam mamai, Durrah cuba mengingati. Dia berpaling ke sebelah. Segera dia bangun. Pergerakannya yang kasar membuatkan teman sebelahnya terganggu.

“Huh!”. Marah kerana tidurnya di ganggu. Durrah beristighafar di dalam hati, cuba mengingati, dia memandang tubuhnya yang "

20140407

e - Novel - KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 13

Bab 13


Akhirnya pagi yang mendebarkan tiba jua. Pagi-pagi lagi Salmah sudah mengarahkan agar pakaian malam yang Durrah pakai hendaklah di lemparkan ke atas atap selepas Durrah mandi. Petua supaya hujan berhenti. Yang gelihatinya bukan hujan berhenti, malah makin lebat jadinya.

Terdengar lagi kata-kata usikan dan suara-suara sumbang, ‘ini pengantin suka makan belacanlah ni’. Durrah hanya ketawa gelihati, kalau orang Melaka tak makan belacan, bukanlah orang Melaka namanya. Bukan sahaja masak asam pedas sahaja yang campur belacan, kalau boleh masak sayur tumis air pun nak di taruknya belacan.

Pagi ini Durrah berdoa panjang di atas sejadah, mudah-mudahan di perrmudahkan majlisnya nanti, diberi keberkatan, rumahtangga yang bahagia dan semoga dia menjadi isteri yang soleha dan menjadi dambaan suaminya.

Mujurlah hujan berhenti sebelum pukul 10.00 pagi. Entah bagaimanalah keadaan di luar rumah. Durrah hanya dapat mendengar hilai tawa, gurau senda jiran tetangga dan sanak saudara. Terdengar juga sekali-sekala suara Salmah ketawa gembira bila diusik kawan-kawannya. Mana tak suka, Salmah dapat menantu sulung bukan calang-calang orangnya, berbesan pula dengan cikgu Jarrah. Siapa yang tak kenal dengan cikgu Jarrah? Dan yang paling Durrah pasti emaknya gembira kerana Durrah akan berkahwin. Dengan siapa, itu jatuh no.2.

“Best kahwin musim hujan ni tau, sejuk aje….”."

20140403

Perlu Kepala Budak Sebagai Korban Untuk Jambatan Baru



Mendengar cerita dari seorang teman yang baru berpeluang melintasi jambatan baru di Pulau Pinang membuatkan MET teruja apatahlagi ada yang cerita tentang hantu di jambatan tersebut.  MET tidak lagi berpeluanag melintasi jambatan baru itu. Jambatan Pulau Pinang yang pertama pun dah bertahun MET tak lalu. Di zaman MET sekolah dahulu, kita boleh berhenti di tengah-tengah jambatan tersebut, tetapi disebabkan ramai orang yang bunuh diri di jambatan itu, mungkin sekarang ini jambatan tersebut tidak lagi di benarkan berhenti di tengah-tengahnya. Semakin seronok apabila di tokok tambah yang jambatan baru perlukan darah untuk dkorbankan.

Ianya mengingatkan MET masa zaman dulu-dulu.

Pada zaman MET kecil dahulu, mana ada komputer dan segala permainan yang canggih macam sekarang?. Maka, kebanyakan anak-anak zaman dahulu bertebaranlah di semak, ladang, padang, sungai dan bermain merata-rata tanpa ada rasa takut dengan bahaya. Cuma mungkin sedikit rasa takut pada ular, tapi rasanya ular lebih takut pada mereka sebab mereka ramai, lasak dan nakal. Bila nampak ular sebesar lidi, maka mereka akan mengambil kayu sebesar peha. "

20140319

e-Novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA-Bab 12

Bab 12

Sepatutnya malam ini, malam ‘berinai besar’ tetapi disebabkan Durrah bernikah esok hari, maka malam ini tidak di adakan majlis berinai besar. Durrah bernikah pukul 10 pagi esok dan terus sahaja hari langsung.
Cuma petang tadi sebelum waktu magrib mak andam datang untuk ‘mengandamkan.’ Durrah.Menurut emaknya ianya untuk upacara untuk menaikkan seri pengantin. Durrah hanya mengikut sahaja, tidak membantah bimbang emaknya berkecil hati. Biarlah emaknya buat apa yang di fikirkan perlu. Maklumlah Durrah anak sulung dan tentunya emaknya gembira nak menyambut menantu sulung. Tentu emaknya inginkan perkahwinan Durrah sama seperti perkahwinan anak-anak dara  orang lain di kampung ini, walaupun  Durrah tidak ada ayah.

Salmah menemani mak andam ke bilik. Durrah di arahkan duduk berteleku di depan mak andam selepas mandi dan membersihkan diri. Durrah ketawa kecil bila melihat mulut mak andam terkumit-kumit membaca mentera lalu disemburkan ke muka Durrah, dilalukan seketika dengan asap bara, kemudian itu anak rambut  Durrah di pintal dan diikat sedikit di kiri dan kanan di tepi telinga.  Durrah memandang emaknya. Salmah senyum meleret, tidak Durrah tahu apa sebabnya.

Mak andam turut ‘menepung tawar’ seluruh setiap penjuru rumah. Katanya untuk menghalang segala macam ‘benda’ yang kurang baik dari menganggu perjalanan majlis ini dan kedua pengantin baru. Durrah  hanya mengiyakan sahaja mak andam tua yang cukup terkenal di daerah ini. Kerjanya hanyalah ‘mengandamkan’ pengantin dan menepung tawar rumah pengantin manakala menatarias pengantin akan di lakukan oleh anaknya ataupun pekerjanya. Kiranya di kampung juga tidak ketinggalan menggunakan system ‘pakej’. Durrah tersenyum sendiri, berbagai cara yang digunakan dalam perniagaan, kreatif, asalkan mendatangkan  DUIT

20140314

Kita Ini Hanya Musafir



Satu hari MET ke rumah seorang teman yang meninggal dunia. Setelah membacakan surah yasin, MET ke tempat lain untuk memberi laluan orang lain pula menyedekahkan surah yasin ke pada jenazah. Maka mata yang nakal ini menerobos ke segenap ruang rumah tersebut (jangan ikut ek, tabiat yang tidak elok). Ruang tamu yang cantik, perabot dan perhiasan yang indah, pinggang mangkok mahal yang bertingkat-tingkat di dalam almari. Juga rumah yang besar dan selesa.

 Maka terfikir sejenak di fikiran MET. Apakah ianya kita bawa bersama jika kita pergi nanti. Rumah yang besar, perhiasan yang indah, kereta yang mewah, baju dan eksesori yang mahal dan segala bentuk material yang telah kita kumpulkan bagai nak giler....sekarang ini. Adakah akan kita bawa ianya bersama bersemadi di dalam kubur nanti?

Bila melihat di kaca TV (Indah Dekor),

20140312

e-Novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA - Bab 11

Bab 11      

Salmah membebel di telepon bila hari khamis Durrah masih lagi tidak sampai di kampung. Salmah bimbang Durrah menarik diri dari majlis ini. Tentunya mereka sekeluarga akan malu besar.
Durrah pula entah kenapa berbolak-balik hatinya. Hendak diteruskan, rasanya seluruh hatinya tidak  ada rasa cinta terhadap Johan.  Walaupun dia ingat-ingat lupa pada  wajah Johan, rasanya tak  tak ingat langsung kot!.

Durrah pasti Johan  juga tak menginginkan pernikahan ini. Pandai-pandailah orang tua yang menguruskan. Nak di batalkan, majlis hampir berlangsung, baginya biarlah dia mati dari melukakan hati emaknya.
Kasihan emaknya. Emaknya terlalu sayang padanya. Sepanjang hayat, Durrah  sedar dia tidak akan mampu membalas jasa emaknya apatah lagi untuk melukai hati tua itu. Tak sanggup  dia membuat emaknya menangis. Terlalu lama emaknya hidup dalam  duka dan nestapa, juga hidup dalam kesusahan semenjak ayahnya meninggal. Emaknyalah yang membanting tulang empat keratnya untuk membesarkan dia dan adik-adiknya.

Jika pernikahan ini boleh mengembirakan hati emaknya, dia redha. Mana tahu, berkat doa dari emaknya dan sudah tersurat jodohnya. ‘Siapalah aku untuk mempersoalkan urusan ALLAH’. Bisik hatinya.

“Hei pengantin! Kenapa kau  ada di sini lagi?”.Terpernjat Durrah mendengar suara petir itu.

20140307

e-Novel- KU PENDAM SEBUAH DUKA -Bab 10

Bab10

Minggu yang di tunggu-tunggu sampai jua akhirnya. Durrah mengagih-agihkan kad kahwinnya pada hari-hari akhir dia bekerja. Semua kwan-kawan termasuk bosnya  kekagettan. Masing-masing terperanjat beruk, pun ada yang terperanjat monyet. Masing-masing dengan spekulasi sendiri. Ada juga yang kata Durrah kena tangkap basah.Durrah hanya ketawa.

 “Lantaklah kau orang  nak kata apa, majlis nanti kau datanglah ke rumah aku kalau kau nak tengok suami aku”. Hanya itu sahaja yang mampu Durrah beritahu mereka.En.Yazid pun turut terperanjat . 

“Eh! Macam tak pecaya pula,  tak dengar khabar you bertunang, tiba-tiba aje nak kahwin ni apa cerita?”.

“Cerita apa pula En., dulu you juga yang sibuk suruh  I  kahwin cepat-cepat, ni  I  nak kahwinlah ni, tak percaya pula dia.”. Durrah melemparkan  senyuman pada  ketuanya.

“Kahwin juga you ye, I ingatkan nak jadikan you wife I yang ke 2”. Durrah mengekek ketawa.

“Tak rela I jadi  ‘nek de’”. Mereka sama-sama ketawa. En. Yazid memasukkan semula kad jemputan kedalam sampulnya.

“Husband  you kerja di mana?”.

“Di KL, dia saudara I. kami satu daerah, emak dia cikgu sekolah  I dan keluarga kami saling mengenali, dia duda tak ada anak”. Rasanya panjang lebar dia menerangkan perihal bakal suaminya.Rakan-rakannya yang lain turut pelik, tak ada angin tak ada rebut, bertunang pun tidak, tiba-tiba terus kahwin. 

“Engkau ni macam bercinta dengan orang lain, kahwin dengan